Cara Mematikan Fitur “centang Biru” WhatsApp, Menurut Para Ilmuwan

WhatsApp atau WA adalah fitur centang biru. Manfaat dari fitur ini adalah menandakan bahwa pesan yang kita kirimkan sudah dibaca oleh penerima. Ada beberapa flag saat mengirim pesan melalui WA. Artinya, satu tanda centang menunjukkan bahwa pesan tidak terkirim.

Ada juga tanda centang 2 yang menunjukkan bahwa pesan telah terkirim tetapi belum dibaca oleh penerima. Fungsi hash berwarna biru menunjukkan bahwa pesan yang kita kirim diketahui dan dibaca oleh penerima.

Namun menurut balitekdas.id karena beberapa alasan, fitur WA ini sewaktu-waktu dapat dinonaktifkan atau dimatikan oleh pemiliknya. Menonaktifkan fitur ini akan mencegah munculnya tanda centang biru pada pesan keluar, meskipun pesan tersebut telah dibaca.

Jadi, efeknya membuat orang bertanya-tanya apakah mereka sudah membaca pesan yang mereka kirim atau belum.

Maksud menonaktifkan centang biru sangat beragam. Ini mungkin karena orang tersebut tidak ingin diganggu atau sedang sibuk. Kita juga mungkin ingin menghindari atau malas menanggapi pesan orang lain dan niat lain yang kita tidak yakin.

Berdasarkan hal tersebut, pertanyaannya adalah bagaimana, dari sudut pandang Islam, hukum dapat mencegah fungsi centang biru ini

Fenomena punahnya kutu biru ini disoroti oleh da’i kondang KH Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym.

Menurut AA Gym, mematikan tanda centang biru itu memalukan karena membingungkan pengirim apakah pesannya sudah dibaca atau belum.

Dan surat kabar ‘Republica’ yang diterbitkan Selasa, 17 Januari 2023 (17 Januari 2023) “Tidak bisakah Anda mengetahui apakah beberapa orang telah membaca pesan Anda dengan mematikan centang biru? Ini selalu menjadi pertanyaan. ”

Dia menambahkan, “Jika penerima membuka pesan dan tidak dapat membalas, mereka harus meminta maaf kepada pengirim.”

Baca Juga  Penjualan Smartphone Di China Pada 2022, Terendah Dalam 10 Tahun

Pendapat serupa diungkapkan oleh pemimpi Profesor Soano. Mematikan fungsi centang biru baginya merupakan tindakan yang memalukan dan terlarang.

“Ini adalah praktik yang memalukan dan terlarang untuk menghilangkan centang biru dan menggantinya dengan centang putih,” kata Al-Basri.

Berlawanan dengan komentar Aa Gym di atas, seperti dikutip pagemuslim.or.id, ada satu komentar yang menyatakan bahwa mematikan centang biru dapat diterima karena alasan berikut:

Mereka yang membenarkan bahwa ini adalah perilaku yang tidak boleh dan tidak dilarang karena mereka tidak mau menanggapi hadits, karena membangkitkan kemarahan orang dan membangkitkan susan atau kecurigaan, tidak sah karena:

Pertama: Hampir semua pengguna gb whatsapp mengetahui adanya fitur untuk mematikan centang biru, sehingga Anda bisa mengetahui apakah rekan chat Anda sudah mematikannya atau belum.

Ini adalah hal duniawi dan merupakan dasar dari hukum dunia, sehingga diperbolehkan menurut penilaian hukum.

“Hukum asal usul sesuatu (menghitung/duniawi) diperbolehkan sampai ada argumen yang menentangnya”

Kedua: Siapa pun yang membaca obrolan harus mencoba memberi tahu Hassanjan, yang tidak membalas, “Mungkin dia sibuk atau memiliki aktivitas yang hanya bisa dia baca dan tidak bisa ditanggapi”.

Tuhan telah berbicara.

“Hindari kebanyakan anggapan. Sesungguhnya sebagian anggapan adalah dosa” (QS. Al-Hujurat: 12).

Nabi saw,

“Hati-hati terhadap prasangka. Allah”[HR. Buhari dan Muslim]

Ketiga: Fitur ini disediakan oleh WhatsApp agar Anda dapat menggunakannya. Hak setiap orang untuk memilih fitur mana yang digunakan harus dihormati, sepanjang tidak melanggar syariah.

walahu a’ram