NFT Victory Retreats Mengurangi Volume Transaksi Token Digital Sebesar 98%

 NY – Aset Crypto, terutama token non-fungible (NFT) yang lebih baru, terus menurun popularitasnya, dengan penjualan NFT turun 98% selama sembilan bulan terakhir.

Menurut catatan di situs komunitas Analis Ekosistem Blockchain, Dune Analytics telah melihat penurunan volume NFT sejak Januari lalu. Namun, penurunan tajam dimulai setelah aset digital mengalami bear market pada awal Maret.

Situasi ini diperparah dengan jatuhnya nilai Ethereum dan anjloknya harga ETH akibat transisi dari proof-of-work (PoW) ke proof-of-stake (PoS), atau fenomena yang biasa disebut dengan konsolidasi. Perlahan mempengaruhi laba penjualan NFT.

Ini terjadi karena ETH adalah aset digital yang paling banyak digunakan untuk membeli dan menjual kepemilikan digital. Depresiasi ini menyebabkan investor meningkatkan aktivitas jual beli NFT untuk menghindari kerugian yang melonjak di tengah bear market.

Selain itu, mengutip Cointelegraph, penurunan popularitas set NFT yang menggambarkan seekor monyet di klub yacht monyet yang membosankan, juga dianggap sebagai faktor lain dalam penurunan penjualan NFT tahun ini.

Ini telah mengurangi volume perdagangan NFT di semua bursa blockchain menjadi $6,2 miliar dari kisaran sebelumnya $146,3 miliar.

Meskipun penjualan NFT saat ini turun secara signifikan, Dune Analytics mengatakan jumlah pembeli dan penjual NFT tidak menurun secara signifikan.

Pada September 2022, Dune Analytics memiliki lebih dari 45.000 pedagang dan pembeli NFT terdaftar aktif dalam 3 bulan terakhir.

Dari data tersebut, Dune Analytics memperkirakan sudah ada banyak penjual dan pembeli NFT, namun kebanyakan dari mereka masih terlihat enggan berinvestasi di aset digital, apalagi saat ini dunia sedang berada di tengah resesi.

Untuk mendorong pertumbuhan volume NFT, para pendiri industri digital terus memperkenalkan serangkaian inovasi. Salah satunya adalah MasterCard yang mengeluarkan kartu cek yang cocok untuk NFT.

Baca Juga  Signal Menggunakan Enkripsi Ujung Ke Ujung Untuk Mengekspor Fitur Yang Mirip Dengan IG Stories

Beberapa kantor pos di Austria yang terkenal bereksperimen dengan perangko NFT juga menerapkan inovasi lainnya.

Perusahaan perhiasan mewah Tiffany & Co. juga meluncurkan liontin digital untuk pemegang token CryptoPunk NFT.

Tony Ling, Pendiri dan CEO NFTGo Exchange, percaya bahwa langkah ini dapat memungkinkan pasar NFT untuk perlahan naik ke puncak dalam menghadapi gejolak pasar bearish yang saat ini menelan aset digital.