Penjualan Smartphone Di China Pada 2022, Terendah Dalam 10 Tahun

Menurut layanan Market Pulse Counterpoint Research, penjualan smartphone di China akan turun 14% year-over-year pada 2022, level terendah dalam satu dekade.

Tahun ini menandai tahun kelima berturut-turut penurunan penjualan smartphone di China karena hambatan ekonomi makro dan dampak COVID-19.

Pada kuartal keempat tahun 2022, penjualan smartphone di China turun 15% dari tahun ke tahun, mencerminkan penurunan dua digit setiap kuartal.

Pada bulan Desember, ketika peraturan Corona 19 tiba-tiba dilonggarkan, jumlah kasus yang dikonfirmasi melonjak, dan pasar turun 5% dibandingkan kuartal sebelumnya, mencatat penjualan terendah pada kuartal tahun ini, bukan kenaikan musiman tahun sebelumnya.

Dimulai pada musim semi 2022, pembatasan COVID-19 di kota-kota besar dan kecil di seluruh Tiongkok berdampak negatif terhadap sentimen konsumen dan menunda penggantian ponsel cerdas.

Pada tahun 2022, vivo mempertahankan posisi teratas dengan pangsa pasar 19,2%, diikuti oleh Apple dengan 18,0% dan OPPO dengan 17,5%.

Meskipun terjadi penurunan 3% dari tahun ke tahun pada tahun 2022, Apple mengambil posisi teratas di pasar dengan pangsa kuartalan tertinggi sebesar 23,7% pada kuartal keempat tahun 2022, menjadi merek nomor dua di China untuk pertama kalinya. Rendahnya popularitas seri iPhone 14 Pro dan iPhone 14 non-Pro, merek tersebut masih beroperasi.

HONOR adalah satu-satunya merek yang mencapai pertumbuhan positif tahun-ke-tahun sebesar 38% pada tahun 2022, didorong oleh basis yang rendah pada tahun 2021 dan kebangkitan merek dengan HONOR 50.

Menurut laporan tubidy.ws, Vivo, Oppo, dan Xiaomi mengalami penurunan masing-masing sebesar 23%, 27%, dan 19% year-on-year, karena permintaan yang lebih rendah di tengah ketidakpastian ekonomi.

Counterpoint juga mencatat bahwa perusahaan China akan terus fokus pada segmen premium dan meluncurkan smartphone premium dan perangkat lipat pada tahun 2022. Perusahaan riset pasar juga memperkirakan bahwa segmen yang dapat dilipat akan terus tumbuh pada tahun 2023 karena OEM China berupaya memperluas penawaran mereka. produk di pasar luar negeri.

Baca Juga  Cadangan File Di ICloud Apple Sekarang Dilindungi Dengan Enkripsi Ujung Ke Ujung

Sementara itu, pada Q4 2022, Apple mempertahankan keunggulannya dengan pangsa pasar 23,7%, tetapi seperti OEM Android lainnya, mengalami penurunan dua digit dari tahun ke tahun.

Huawei meningkat dari level rendah pada kuartal keempat tahun 2021, naik 15% dari tahun ke tahun, tetapi masih tidak dapat mengirimkan perangkat berkemampuan 5G, kekhawatiran tentang prospek penjualannya.

Penjualan smartphone meningkat dari bulan sebelumnya karena OEM besar menggunakan promosi untuk mengurangi kelebihan persediaan selama penjualan online Hari Tunggal, tetapi peningkatan tersebut tidak berlanjut hingga Desember karena peningkatan kasus COVID-19.

Perubahan mendadak dalam kebijakan COVID-19 China telah mengejutkan pasar, tetapi proses pembukaan kembali telah berjalan lebih cepat dari jadwal.

Penjualan smartphone di China mungkin menunjukkan pertumbuhan positif dari tahun ke tahun di Q2 2023, tetapi kepercayaan konsumen akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih, terutama dalam hal ekspektasi pendapatan.

Oleh karena itu, sulit untuk melihat peningkatan eksplosif dalam penjualan ponsel cerdas, tetapi diharapkan ada sedikit pemulihan.