Delapan Negara Ini Melarang TikTok Karena Masalah Keamanan Data Pribadi

Media sosial kini menjadi layanan yang tak boleh dilewatkan oleh netizen. TikTok adalah salah satunya. Dimiliki oleh ByteDance, aplikasi berbagi video singkat ini populer di kalangan remaja di berbagai negara, termasuk Amerika Serikat.

Sayangnya di AS, TikTok mengalami hambatan. Aplikasi tersebut mendapat pujian kritis dari senator dan politisi AS, yang yakin itu mengirimkan data pribadi pengguna AS ke China.

Baru-baru ini, TikTok diancam akan dilarang di AS. TikTok juga dilarang di semua perangkat milik pemerintah Kanada.

Baru-baru ini, anggota parlemen Inggris Alicia Kerns memperingatkan warga Inggris agar tidak menggunakan TikTok. Kerns mengatakan sebuah aplikasi yang disediakan oleh pengembang China mengungkap data pribadi pengguna.

Menurut touchnottingham.com, ByteDance, pemilik TikTok, melakukan apa saja untuk menghilangkan kekhawatiran. Namun, berbagai hal yang telah dilakukan selama ini belum berhasil di banyak negara. TikTok rupanya terancam atau dilarang di beberapa negara, seperti dikutip Gizchina, Kamis (3 September 2023).

Pemerintah AS mengatakan telah memerintahkan semua pegawai federal untuk menghapus TikTok dari semua smartphone yang dikeluarkan pemerintah. Laporan tersebut dirilis pada 28 Februari dan menunjukkan bahwa tindakan telah diambil untuk melindungi dan melindungi kerahasiaan data.

Di sisi lain, juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengkritik “penentangan kuat terhadap tindakan yang salah”.

China juga mengatakan pemerintah AS harus menghormati prinsip ekonomi pasar dan persaingan yang sehat.

“Berhenti menekan bisnis dan berikan lingkungan yang terbuka, adil, dan tidak diskriminatif untuk bisnis asing di AS,” kata orang China itu. ” tambahnya. .” Ketika TikTok dilarang oleh pemerintah AS.

Sebagai negara yang memiliki hubungan dekat dengan Amerika Serikat, Kanada telah mengambil langkah-langkah untuk melarang TikTok dari semua smartphone dan perangkat yang dikeluarkan pemerintah.

Baca Juga  5 Cara Mengatasi Error TikTok

Sementara itu, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau telah melangkah maju untuk menjelaskan alasan pelarangan tersebut.

“Jika pemerintah mengambil langkah penting untuk memberi tahu semua pejabat publik bahwa mereka tidak dapat lagi menggunakan TikTok di ponsel cerdas mereka di tempat kerja, saya pikir banyak orang Kanada, dari bisnis hingga individu, akan mempertimbangkan keamanan data pribadi mereka dan membuat pilihan. . ,” dia berkata. Trudeau.

Dia melanjutkan dengan menambahkan, “Selalu menyenangkan memberikan informasi sehingga orang Kanada dapat membuat keputusan yang tepat.”

Sebagai referensi, kegilaan larangan di UE pertama kali dimulai di Uni Eropa dan Dewan Uni Eropa. Sementara itu, mereka telah melarang TikTok dari smartphone karyawan sebagai tindakan keamanan siber.

Menyusul tindakan ini, Parlemen Eropa mengatakan akan mengambil tindakan serupa pada hari Selasa.

Kali ini, larangan tersebut tidak hanya berlaku untuk perangkat yang dikeluarkan pemerintah (untuk pejabat pemerintah). Anggota Majelis Nasional juga dilarang memasang TikTok di telepon pintar pribadi yang ditautkan ke akun email Majelis Nasional.

India adalah negara pertama yang mengambil tindakan untuk melarang TikTok. Negara-negara Asia Selatan melarang TikTok bersama dengan aplikasi China lainnya pada tahun 2020.

Karena India mengklaim aplikasi ini merupakan ancaman bagi keamanan dan pertahanan nasional. Menariknya, India adalah pasar terbesar TikTok sebelum larangan diberlakukan. Ada sekitar 200 juta pengguna TikTok di India.

Larangan Taiwan terhadap TikTok dimulai pada tahun 2022 ketika pemerintah Taiwan melarang penggunaan aplikasi tersebut di semua perangkat di sektor pemerintah. Larangan itu muncul karena pemerintah Taiwan mencurigai pemerintah China sedang melakukan perang pengetahuan dengan Taiwan.

Pakistan telah melarang TikTok beberapa kali, tetapi larangan terbaru adalah pada November 2021.

Baca Juga  Cara Mudah Nonton Piala Dunia 2022 Di Perangkat HP Dan Laptop

Larangan TikTok di Afghanistan masih tertunda hari ini. Pada April 2021, juru bicara Taliban melaporkan bahwa pemerintah berencana untuk melarang aplikasi tersebut.

Pasalnya, penerapannya diyakini berdampak negatif bagi generasi muda. Alasan lainnya adalah fakta bahwa aplikasi tersebut tidak mematuhi hukum Islam.

TikTok secara keseluruhan dilarang sepenuhnya di Iran. Tidak masalah apakah smartphone itu milik pemerintah atau swasta. Ini karena TikTok dianggap melanggar hukum Iran.

Terlepas dari semua larangan di sana-sini, TikTok masih berkembang pesat karena memiliki lebih banyak pengguna setiap hari. Apakah platform tersebut benar-benar merupakan ancaman keamanan, atau apakah tuduhan ini hanya untuk memperlambat TikTok?