Penyiaran Analog Yang Sempurna, Tetapi Penyiaran Digital Yang Efisien Dan Andal

Pergantian analog yang diberlakukan pemerintah, atau ASO, memberikan kesan yang tidak akurat, seolah-olah spektrum digital lebih baik daripada spektrum analog. Di dunia nyata, dunia fotografi (warna), dunia musik (audio), waktu spektrum digital tidak pernah bisa mengalahkan spektrum analog. Alasannya sederhana. Spektrum digital adalah buatan manusia, berbasis dioda, dan dibatasi oleh jumlah transistor yang mengendalikannya, sedangkan spektrum analog adalah dunia nyata, yang mengandung spektrum antara tak terhingga.

Lantas, mengapa elektronik digital lebih populer daripada elektronik analog, dan mengapa setiap negara berlomba-lomba menerapkan ASO dalam penyiaran?

Jawabannya adalah spektrum digital lebih stabil dan efisien daripada spektrum analog. Di sisi lain, spektrum analog mengkonsumsi terlalu banyak frekuensi yang tidak perlu. Karena frekuensi adalah sumber daya yang terbatas, penggunaan frekuensi yang boros tentunya akan mengakibatkan kerugian yang sangat besar dan harus dihindari. .

Jika menurut Anda spektrum analog tidak lebih lengkap daripada spektrum digital, carilah contoh sederhana LED analog yang dapat diredupkan atau kenop volume. Bandingkan dengan lampu digital atau kontrol volume seperti Google Assistant, Siri atau Alexa.

Setting audio digital biasanya memiliki level clear setting 0% untuk silence dan 50% atau 100% untuk full sound. Kontrol volume digital yang mampu menyesuaikan volume hingga 10,56% atau 15,836% saat ini sudah usang, jadi tidak ada atau sedikit, tetapi biaya untuk memasukkan chip mahal untuk mendapatkan sesuatu yang tidak perlu secara ekonomis meningkatkan biaya. Pegangan atau ukuran lampu mengatur jumlah arus yang dapat mengalir melalui pegangan ke lampu atau speaker, variasinya tidak terbatas, dan desain serta bahan pegangan itu sendiri membatasi arus yang dapat lewat. Volume atau tingkat detail suara saat ini yang dapat diatur tidak terbatas, asalkan mengandung materi yang berkualitas.

Baca Juga  Signal Menggunakan Enkripsi Ujung Ke Ujung Untuk Mengekspor Fitur Yang Mirip Dengan IG Stories

Dalam dunia warna, tampak banyak sekali warna pada layar komputer ini, dan terkadang menjadi sulit untuk memilih di antara pilihan warna yang tersedia. Tetapi kebenaran sebenarnya adalah bahwa warna yang dikandung dan ditampilkan oleh komputer konvensional saat ini terbatas pada 16.777.216 warna. Angka ini adalah 256 pangkat 3 dan merupakan kelipatan dari tiga warna utama di komputer, RGB merah, hijau, dan biru, yang masing-masing dibatasi hingga 256 warna.

Mengapa 256? Komputer kami menggunakan skala biner dari 00000000 hingga 11111111, dan angka desimal yang dihasilkan adalah 0-255, sehingga tersedia 256 tingkat warna untuk setiap warna primer.

Jadi, apakah hanya ada 16.777.216 warna di dunia nyata? Tentu saja tidak. Dengan kata lain, spektrum analog sempurna tanpa batas, dan spektrum sempurna sangat sulit atau hampir tidak mungkin untuk dicocokkan dengan spektrum digital.

Audiofil bertelinga emas dan penggemar fotografi yang serius akan menghargai hal di atas. Namun sejatinya digitalisasi mengutamakan efisiensi dan ada satu hal yang menguntungkan mereka. Itulah batas indra manusia untuk menyerap spektrum.

Lampu yang menyala berbeda 50% dan 50,53%, tetapi akan sangat sulit bagi kebanyakan orang untuk membedakannya. Karena keterbatasan komputer atau printer, warna cat tembok yang ditampilkan di toko online atau brosur cetak seringkali berbeda dengan warna sebenarnya. Nyata diproduksi di pabrik cat di seluruh dunia. Namun penulis berharap artikel ini tidak disalahgunakan oleh penjual nakal yang mengklaim bahwa biru itu hijau.

Digitalisasi memiliki banyak keuntungan dalam mewujudkan dunia elektronik dan memiliki banyak keunggulan. Suara lagu yang kami dengarkan di Spotify hanya 90% dari lagu aslinya karena kompresi dan penghilangan gelombang yang tidak perlu, jadi kami tahu bahwa lagu berukuran kecil dan dapat ditransfer dengan cepat ke ponsel kami, tetapi kami menghargai kemampuan untuk mengunduh dan mendengarkan lagu yang kita inginkan dengan cepat, sebagai perbandingan, kehilangan tekanan tidak terlihat. Serupa dengan gambar JPEG yang kami tampilkan di komputer, komputer sebenarnya terbatas untuk dapat menampilkan “hanya” 16,7 juta warna, dan gambar juga dikompresi ulang.

Baca Juga  Google Mengadopsi Chip ARM Untuk Cloud

Idealnya, sinyal analog memiliki jangkauan yang lebih luas daripada sinyal digital, namun dalam dunia penyiaran, spektrum tidak diperlukan dan terkadang mengganggu. Berbeda dengan kenikmatan para audiophile yang ingin mendapatkan detail suara seotentik mungkin, spektrum analog yang sangat banyak ini justru memboroskan frekuensi dan mengganggu kualitas siaran itu sendiri. Keterbatasan digital ini justru menyenangkan untuk rendering konten yang lebih efisien, karena spektrum ekstra gelombang analog menciptakan efek yang tidak menyenangkan seperti ghosting dan speckling saat merekam siaran TV. Bayangkan menonton Piala Dunia antara Iran dan Inggris, karena sinyal analog memiliki spektrum yang luas dan berhasil ditangkap oleh antena, menghasilkan banyak pemain sepak bola dan bola.

Selain itu, transmisi sinyal digital memerlukan bandwidth yang lebih kecil daripada sinyal analog, karena empat atau lebih saluran digital dapat ditransmisikan menggunakan saluran analog yang sama.

Jadi apa pertimbangan lain untuk pindah ke digital dan ASO? Dan apa yang kita, sebagai pemilik TV, butuhkan untuk menikmati siaran TV digital? Nantikan artikel selanjutnya.

Red more: